Sunday, 12 June 2016

Krabi Hari Ketiga

Sewa dan naik motor? Macam berani ajelah. Walhal dalam seumur hidup, baru sekali aku naik motor. Itupun tak sampai 1 kilometer :D

Ok pengalaman baru. Jalan-jalan naik skuter. Senang saja kalau mahu sewa motor. Ada banyak di sekitar Ao Nang. Keluar saja dari kawasan hotel, bersepah di kiri dan kanan. Harga bermula dari 200 baht hingga 400 baht. Sama saja kadar sewa skuter ni di mana-mana. 200 baht baru RM23 sehari. Sewa motor di sini hanya perlukan passport sebagai cagaran. Penyewa langsung tak tanya tentang lesen motor etc. Ok bayar 200 baht dan bismillah kita ronda-ronda sekitar Ao Nang dan seterusnya menuju Pekan Krabi yg lebih kurang setengah jam perjalanan. Salah satu keburukan naik motor, susah untuk ambil gambar semasa bergerak.

Pekan Krabi ada banyak skulptur tapi terletak di tempat yg berbeza antara satu sama lain. Sempat ambil gambil ketam ni saja sebab langit mula mendung tanda hujan akan turun dengan lebatnya.


Ketam giant ni terletak di tebing sungai.


Dan hujan pun turun membasahi bumi dengan lebatnya. Gambar anak gajah ni diambil semasa berteduh antara deretan kedai.

Tunggu lama-lama kat Pekan Krabi ni takde maknanya semasa hujan lebat ni. Kita balik ke Ao Nang sambil air hujan menampar-nampar pipi dan wajah.

Cuaca Ao Nang agak cerah jadi kita cari The Hilltop dulu. Ada restoran di atas tetapi halal atau tidak, tak tahulah. Jalan-jalan sekitar Ao Nang agak mudah sebab jalan utama pantai Ao Nang ni menganjur  dari penghujung pekan ke hujung yg satu lagi.
Naik ke atas The Hilltop ni pun agak mudah walaupun guna skuter. 


Pemandangan dari atas The Hilltop. Mendung jadi gambar kurang terang tetapi yang seronoknya, suasana nyaman untuk naik skuter.


Antara restoran yg popular di kalangan pelancong Malaysia ialah Restoran Lemon. Kalau jalan kaki dari hotel, agak jauh juga. Nasib baik ada skuter comel ni. Seronok aje meronda sana sini.


Tempat solat pun ada dan ada diantara pekerjanya boleh berbahasa Melayu. Makanan memang superb cuma tomyam di sini memang pedas menyengat.



Ikan 3 rasa....kegemaranku!

Selain makanan, Thailand juga terkenal dengan massage. Kalau di KL, harganya memang agak mahal. Tetapi di sini bermula dari 200 baht. Jom pegi massage!











Friday, 10 June 2016

Krabi Hari Kedua

Balik dari pasar malam semalam, cari penkek ni dulu. Paling popular, Yaminla..tapi tidak larat sudah mau pusing-pusing cari itu gerai. Mana-mana yang jumpa dulu, beli di situ sajalah. Proses buat penkek ni macam roti canai. Boleh pilih mahu letak apa. Aku lebih suka yang ada pisang di dalam dan coklat di luar. Memang sedap. Lagipun yang dia buat ni ada sikit garing. Harga berbeza-beza bermula dari 40 baht. Yang aku punya ni harga 50 baht..banana + chocolate.



Aktiviti pagi ini pergi snorkeling. Semalam lepas makan penkek, survey pakej yang ada. Kelebihan datang masa low-season, orang tidak ramai tetapi rugi sebab musim hujan. Jadi pakej pulau-pulau yang jauh macam Phi Phi, Hong dan James Island tiada. Sebab jauh dan ombak kuat. Perkhidmatan long tail bot pun tiada (lebih murah). Tinggal speed boat saja. Pakej 4 pulau termasuk Tup Island, Chicken Island, Poda Island dan Railay (yeayyyy sebab aku memang bercadang mau datang sini). Rata-rata pakej 4 pulau ni harga 700 baht (tidak termasuk yuran masuk 400 baht). Tanya sana sini, dapat yang paling murah 600 baht termasuk makan. Ragu-ragu juga mau ambil mula-mula sebab takut hujan. Tapi abang Din tu kata, kalau hujan pun tetap pegi juga. Bah, saya bayar ja lah.
Kos 4 pulau 600 baht + 400 bath = 1100 baht seorang.
Kami ambil pakej ni dari Guitar Residence. Abang Din tu boleh cakap Melayu. Nadiah (baju oren) tu pula tour guide kami. Boleh cakap melayu slang siam.

Guitar Residence ni selang 4 buah kedai dari 7-E dan berhadapan dengan Phra Nang Inn. Satu kelebihan menginap di Ao Nang ni, semuanya dalam jarak jalan kaki ja. Macam Ao Nang Orchid tu..betul-betul di siring jalan dan boleh jalan kaki pegi sini sana.

Pegi pulau ni pakai ja pakaian mandi siap-siap. Tidak payah susah-susah mau bawa tuala dan baju ganti segala. Pakaian akan kering sendiri nanti dalam bot. Kalau bawa beg, memang akan basah punya kecuali kita guna beg waterproof. Ada banyak jual di sini tapi oleh sebab aku tidak beli, tidak tau lah berapa harga. Aku beli beg waterproof oren utk handphone berharga 100 baht. Kalau beli casing di Machine tu mahal sangat. Mau RM300 lebih jugalah.

Biasa dengar janji melayu, rupa-rupanya janji siam pun ada juga. Pak Din bilang berkumpul jam 8.30 pagi. Tapi mau dekat jam 10.00 juga baru bergerak. Mula-mula naik pikap ni dulu berhimpit-himpit macam-macam warganegara ada.


Speedboat ni boleh muat dalam 25 orang penumpang. Kami bernasib baik sebab semua warganegara  Malaysia dalam bot ni. Selipar semua akan dikumpulkan setempat dan dimasukkan dalam jaring. Macam ikanpun ada rupa gayanya.


Pulau pertama Pulau Tup. Tempat ni untuk mandi manda. Masa kami sampai air sudah pasang, jadi tidak dapatlah menyeberang pegi pulau sebelah tu. Laluan ditanda guna pelampung hitam kecik tu. Papan amaran tanda bahaya pun ada. Kalau keras kepala mau juga seberang, guard akan tiup wisel.

 amara
Pasir pantai pun cantik. Dalam air nampak ikan berbelang berenang-renang ke tepian.

Selesai Pulau Tup, masa untuk snorkeling di Pulau Ayam. Namanya Chicken Island sebab bentuk macam ayam. Mula-mula tu macam rasa yakin juga mau snorkeling walaupun belum pernah cuba. Masuk dalam air, alamak alamak dalamnya. Cuba bertahan cuba bertahan. Malangnya jaket keselamatan ni langsung tidak membantu. Tidak dapat tegak sebab aku tidak lock pula tali jaket yg di bawah punggung tu. Patutlah balik-balik aku rasa macam mau mengiring. Air pula mula masuk dalam mulut. Ok daku surrender.


Mr S dengan gembiranya berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian snorkeling. Keadaan dalam bot pula sangatlah tidak stabil. Teroleng-oleng. Mood sudah mula hilang sebab mabuk laut dan pening.


Seterusnya pegi Pulau Poda untuk makan nasi ayam yang disediakan. Awan kelabu berarak mendung dan haripun hujan. Tidak kisahpun hujan sebab memang sudah sedia basahpun. Tapi takut demam ja. 
Boleh mandi di sini juga kalau mau. 

Akhir sekali pegi Railay Beach. Tempat ni popular dengan aktiviti rock climbing dan Gua Pranang. Dalam gua ni ada objek-objek yang menyerupai sesuatu yg aku tidak sanggup pula mau muatnaik dalam blog hehehehe.

Kalau mau tengok pemandangan sekitar dan lagoon yang cantik, bolehlah panjat. Tetapi, bahaya kalau selepas hujan sebab lumpur dan licin. Dua orang mat salleh ni ada sedikit degil pegi panjat. Nah kau...tidak boleh bergerak naik dan turun sudah.



Cuci mata tengok rock climbing sebenar. Kuatnya tangan dorang ni bah memanjat.


Nadiah cakap, sesiapa yg mau mandi di sini mesti pakai jaket keselamatan. Mula-mula tu heran juga kenapa. Rupa-rupanya ombak besar.....macam best pula tengok orang mandi-manda sambil main ombak. Ada banyak juga hotel di sini. Tetapi tiada jalan darat dari Krabi atau Ao Nang. Kena naik bot.
Dari Railay balik ke Ao Nang lebih kurang 15-20 minit ikut keadaan laut bergelora atau tidak. Sampai saja di hotel, mandi mandi dan mandi.





















Thursday, 9 June 2016

Krabi Hari Pertama


Krabi? Pantai? Snorkeling? Not so me... :D
Tapi aku ikut sajalah kehendak Mr S yg suka pantai dan snorkeling ni. Aku? Berenang pun tak lepas lagi.

Tak banyak research yg aku buat tentang Krabi. Fokus lebih kepada percutian Dec nanti. Lagipun, banyak info tentang Krabi sudah dikongsi oleh bloggers. Cerita aku tentang Krabi tak adalah istimewa mana, cuma sekadar coretan kenangan untuk hari tua (Insha-Allah) nanti :D
Tiket Krabi aku beli pada bulan Jan dengan harga RM364.04 melalui Air Asia Go, sekali dengan penginapan di Ao Nang Orchid Resort RM354.96 selama 5 hari 4 malam. Total RM719 seorang. Aku pilih kawasan Ao Nang sebab ramai bloggers cadangkan Ao Nang yg lagi happening berbanding Krabi.

Waktu Krabi berbeza sejam berbanding Malaysia. Perkara utama yg mesti dibuat sebaik sahaja melepasi immigresen dan kastam semestinya cari prepaid internet data di lapangan terbang. Walhal ada aje wifi percuma di hotel. Ada 3 pilihan i.e :

1. Ais: One-2-call : coverage paling luas dan laju.

2. True Move : Pilihan yg baik untuk bandar seperti Bangkok tetapi seems to lose coverage di kawasan luar bandar.

3. DTAC : ada yang kata data speed sama seperti Ais. Tetapi ada juga review yang kata elakkan guna SIM card ni.

Jadi, pilihan di tangan masing-masing. Masa aku beli sim card ni, harga pun berbeza. Ais yang paling murah. 1- 7 hari 100 Bath berbanding yg lain 120 Bath untuk penggunaan 5 hari.


Selesai sim card, pengangkutan ke airport pula. Paling murah semestinya bas, 150 bath seorang, teksi 600 Bath dan van 1050 Bath boleh naik hingga 10 orang. Mula-mula tu nak naik bas, tapi setelah baca blog yg mengatakan mereka sampai ke Ao Nang setelah dua jam perjalanan....nehi nehi jawabnya. Bayar 600 Bath untuk naik teksi tetapi kami dapat van hehehehe.

Dalam perjalanan, pemandu berhenti untuk cop kupon teksi katanya. Kemudian datang seorang perempuan bertanya aktiviti kami untuk esok...hehehehe...jangan cuba-cuba nak tipu kami ye. Nasib baik ada seorang blogger berkongsi cerita dalam blog beliau tentang kes macam ini. Mereka akan offer untuk kita ambil pakej ke pulau....tetapi dengan harga yang lebih mahal berbanding pakej yang banyak ditawarkan sekitar Ao Nang. Akupun dengan muka confident beritahu konon-kononnya aku sudah ambil pakej melalui online. Kehkehkehkeh...

Perjalanan ke Ao Nang Orchid Resort lebih kurang 30 - 40 minit. Penyambut tetamu agak kurang mesra alam. 

Paling sakit hati dengan katil. Dua single bed dicantum menjadi satu. Jadi ada ruang di tengah-tengah tilam.

Bilik air agak luas.

Inipun satu hal juga. Sabun, shower cream, shampoo dan conditioner TIDAK diganti/isi semula walaupun sudah habis. Terpaksa turun dan ambil sendiri dari kaunter.

Paket gula dari hari pertama hingga hari terakhir, semuanya ada semut. Jadi, berhati-hati kalau menginap di sini.

Balkoni agak luas. Boleh jemur swimming suit yang basah.

Setiap hari Jumaat, Sabtu dan Ahad ada pasar malam di Pekan Krabi. Boleh pilih samaada mahu sewa motor, naik tuk-tuk, bas atau sungthaew. Tuk-tuk agak mahal 500 Bath untuk perjalanan sehala. Jadi kami naik sungthaew (warna putih) 60 bath seorang. Kami belum ada duit kecik jadi aku bagi note 200 bath untuk dua orang. Pemandu pula tak ada duit baki. Jadi untuk dua orang kami cuma perlu bayar 100 bath. Mat salleh pun naik sungthaew juga ke pasar malam. Senang saja cari sungthaew ni..keluar saja ke jalan utama, kalau dengar bunyi hon bertalu-talu...itulah sungthaew. Tahan saja, beritahu hala tuju dan naik.

Naik yang warna putih saja untuk ke pasar malam Krabi. Dari Krabi untuk balik ke Ao Nang, ada sungthaew selang 15 minit. Kami minta pemandu tunjuk tempat untuk menunggu nanti.

Kesilapan pertama......kami datang terlalu awal. banyak gerai belum dibuka. Kesilapan kedua....aku lupa bawa payung. Hujan mula turun dengan lebatnya. Nasib baik ada banyak baju hujan dijual.30 bath. Lebih labuh dan lengan panjang. Tidak seperti yang dijual di 7-E kita.

Phad Thai...kali pertama cuba. Harga 80 bath.


Dalam blog yang aku baca, ramai kata lebih murah beli souvenier dan t-shirt di Pekan Krabi berbanding Ao Nang. Akupun belilah fridge magnet untuk kawan-kawan rapat di sini. 100 bath untuk 5 fridge magnet.

Nampak lampu traffik yang unik ni. Hanya ada di Pekan Krabi :D

Balik Ao Nang..cari penkek yang popular itu dan pakej pulau untuk esoknya.










Sunday, 24 January 2016

Uluwatu Temple, Jimbaran & Hotel Bintang Kuta

Trip kali pertama keluar dari Malaysia berdua....agak teruja sebenarnya. Biasanya pergi dengan partners-in-crime, Nafwal dan Hanida. Mereka dah balik dari jelajah Chiangrai, Chiangmai dan Thailand, aku baru terhegeh-hegeh nak cap buku merah. 
Perancangan Mr S, pandu kereta dan tinggalkan di KLIA, tapi aku teringin naik ERL dengan dia sebelum harga naik ke RM55. Dia pun agaknya kesian dengan orang yang tak dapat pergi bercuti dengan kawan-kawan, setuju ajelah. Maka bermulalah trip pertama ke Bali dengan Poto Travel.


Sampai sahaja di Lapangan Terbang Ngurah-Rai (sebut ra-yi), nampak pamplet untuk pelancong. Oleh sebab percutian kali ni guna khidmat ejen, aku pandang dan ambil gambar aje. Kagum lihat lapangan terbang Bali yg baru. Besar, cantik dan luas.
Pintu gerbang keluar unik. Menggambarkan ciri-ciri kuil Bali. Menurut pemandu pelancong, Bali tidak banyak hasil bumi dan bergantung pada sumber pelancongan.


Selepas solat di masjid yg berhampiran, kami dibawa ke Uluwatu untuk lihat Kecak Dance. Banyak pulak sang monyet ni berkeliaran. Gemuk2 sebab makan banyaklah ni. Kami diingatkan supaya berhati-hati dengan barangan peribadi supaya tidak dirembat oleh monyet. Monyet...monyet...
Sebab itulah kau jadi monyet..pantang nampak barang hak orang lain...nak mencuri aje kojenye.

Ada sedikit kekeliruan di sini. Pada papan tanda, harga tiket untuk dewasa Rp20.000. Tapi dicetak atas tiket, Rp100.000.


Kami sampai agak lewat disebabkan keadaan trafik yang sesak pada waktu petang. Tempat duduk full house!! Dapat jugalah kerusi di bahagian atas antara pelancong dari pelbagai negara. Persembahan agak lama juga hingga timbul rasa bosan sebab tak faham. Rupa2nya kertas yang diberi di pintu masuk tadi ada tertulis jalan cerita bab demi bab. Selepas baca barulah faham. 


Penghujung persembahan barulah agak menarik sedikit sebab ada si kera putih dan ada adegan bakar membakar ni. Apa2pun, aku sudah lapar tahap gaban dan perut sudah masuk angin. 

Destinasi seterusnya ke Caviar Cafe, Jimbaran. Makan malam romantik tepi pantai katanya. Ada banyak pilihan restoran di sini dengan persembahan kebudayaan masing-masing. Aku tak tengok sangatpun sebab makan itu lebih penting. Makanan dihantar satu demi satu. Lambat!!! Orang lain dah mula makan termasuklah wakil dari Poto Travel ni. Aku dan Mr S punyalah lapar. Gerampun ada.

Meja makan yang disusun atas pasir pantai.

Sempat ambil harga makanan yg dipamerkan. Mahal? murah? Entahlah. 
Selesai makan, balik ke Hotel Bintang Kuta. 4 star hotel katanya. Wifi dalam bilik boleh tahan kelajuan.